Are You A Perfectionist? Read! - Lagi Monolog

Saturday, April 6, 2019

Are You A Perfectionist? Read!

Hey, guys! What are you doing during the weekend? I hope you are doing something useful even on the weekend cause life is just too short. Here, I am sitting in my room writing this post. My sister is whining over a bowl of noodle, so she is waiting for me to cook it together. Thus, let me tell you a story about being a perfectionist in a flash.

I was a really damn perfectionist. Gue nggak tau kapan dan dimana ke-perfectionist-an itu dimulai. Waktu SD? SMP? SMA? Entahlah. Yang gue ingat, gue bener-bener nggak mau sesuatu yang gue lakukan ada ‘cacat’ sedikit aja. Since gue orangnya detail dan planner banget, gue betul-betul mastiin semua hal berjalan sesuai yang semestinya. If you are a perfectionist, mungkin bakal relate sama gimana rasanya jadi orang yang selalu merhatiin dan mastiin apapun dengan baik, kan? Hal ini berlaku ke semua hal. Mulai dari hal kecil seperti nyiapin barang ke sekolah, ngerjain tugas, sampai ke planning sesuatu.

Gue punya cerita yang mungkin bakal sama dengan kalian. Cerita ini tentang tugas sekolah. Tiap ngerjain tugas, dulu, gue selalu jadi mandor. Nggak cuma mandor, tapi juga collector dan corrector. Gue memang cenderung nggak suka ngerjain tugas kelompok bareng-bareng. Buang-buang waktu. Terutama kalo tugas tersebut cuma sekadar bikin makalah plus presentasi—yang materinya bisa langsung dibagi tanpa ada diskusi. Beda halnya kalo untuk tugas tentang essay kelompok atau case tertentu yang memang butuh ‘digodok’ lebih matang. Dengan sikap gue yang perfectionist tersebut, gue sering banget dengan serta merta mengajukan diri sebagai pengepul bagian-bagian anggota kelompok untuk di-compile nantinya. Namun, nggak cukup sampai disitu. Hari-hari gue selalu berakhir dengan ngedit dan benerin ini itu dari tiap bagian. Pernah suatu ketika, gue ngerjain tugas kelompok dari A-Z mulai dari cari bahan, bikin business model-nya, bikin survey sampai ngerekap hasilnya, buat PPT, bikin mock up-nya, record suara, bahkan sampai ngedit videonya. Bener-bener semua gue kerjain.

Lama-lama gue ngerasa hal-hal di atas bakal jadi toxic kalo makin diterusin. Terutama buat diri gue. Buat orang-orang yang terlibat juga. Kalo kata orang Jawa sih, “Tuman” atau kebiasaan. Kebiasaan manfaatin orang, numpang nama, dan buat hal yang lebih besar bisa jadi benalu. Gue sering banget ngeluh ke temen lainnya tentang beban ini. Di satu sisi, anggota kelompok gue emang bener-bener dah. Namun, di sisi lain gue sadar ini adalah efek dari ke-perfectionist-an gue sendiri.

Hingga suatu hari waktu gue lagi browse di internet, gue nemu gambar ini.




Waktu lihat gambar di atas apa yang ada di pikiran kalian?

Yup, it’s universe. It is beyond our imagination, kan? How huge is it?

Melihat gambar itu, gue jadi merasa lebih baik. Gue sadar kalo I’m not even a sand. I’m not even sebutir JasJus nor sebutir detergen. I’m just like a MOLECULE! Hey, guys wake up! You are just a molecule kalo dibandingin dengan the universe yang luasnya nggak tau deh kayak apa.

So, gue jadi bertanya pada diri sendiri. What fucking difference does it make? So, what is the big deal by being not perfect? Gue nggak akan bikin perubahan pada alam semesta hanya dengan bikin tugas kelompok yang nggak perfect di kelas. Karena at the end of the day, it’s about progress that matters, not perfection. Don’t place such an importance on yourself that you don’t get shit done.

Dari situ gue berhenti membuat-buat beban untuk diri gue sendiri. At least I performed on highly level di hal yang menjadi tanggung jawab gue, gue stop mencari-cari sendiri hal lain yang bakal nambah-nambahin beban. Apalagi jika hal itu nggak really matters. Pada suatu ketika, temen gue pernah ngelaporin nama teman-teman kelompoknya yang nggak ngerjain tugas. Tapi gue nggak sampe yang se-ekstrem itu. Pada suatu ketika gue pernah buat PPT yang bahasanya per slide beda-beda karena dikerjain oleh beda orang. Gue cuma compile doang tanpa mengubah totally kaya dulu lagi. Hasilnya lebih memuaskan. Gue tetep dapet nilai bagus tanpa membebani diri untuk being perfect for something yang nggak terlalu menentukan hasil akhirnya.


Satu hal yang gue ingat juga mulai hari itu sampai hari ini, ke hal-hal lain yang lebih berat dari sekadar tugas kuliah.
Mistakes are okay.
Gue ulangi. 
Don’t place such an importance on yourself that you don’t get shit done.
Better done than perfect. Karena once you get shit done, you know how to fix the mistakes daripada you fix on something yang sama sekali nggak selesai.


--
Dari gue,
yang mendamba Indomie Rasa Ayam Panggang.

3 comments:

Baca Juga Ini Ya!