April 2018 - Lagi Monolog

Sunday, April 1, 2018

TIPS LOLOS INTERVIEW MAGANG DI U.S EMBASSY (#FNSIP - Part 1)

7:06 PM 3
TIPS LOLOS INTERVIEW MAGANG DI U.S EMBASSY (#FNSIP - Part 1)


Hi! Udah lama nih gue nggak nulis. Tulisan ini pun gue post sambil ngisi Medical History and Examination form dari U.S Embassy. Loh, kok bisa? Mau ngapain?

So, kali ini gue putuskan untuk cerita. Secara sekarang gue udah semester 6. Beberapa semester lagi caw dari kampus. Seperti kebanyakan mahasiswa akhir, gue harus ikut sks magang. Jurusan gue Administrasi Bisnis, minatnya Bisnis Internasional. Luckily, karna gue anak Binter, gue bisa ambil konsentrasi apapun dalam bisnis (pemasaran, keuangan, SDM, dll). Pada dasarnya gue emang opportunist. Jadi, gue pengen magang ini buat belajar dan nggak mematok-matok gue maunya di perusahaan A, B, C. Pokoknya dimanapun gue berada, gue pasti bisa belajar—walaupun gue punya perusahaan prioritas sih, hehe. Kegiatan-kegiatan gue selama ini berhubungan sama startup atau entrepreneurship. Entah kenapa impian lama gue untuk jadi diplomat lama-lama bergeser. Yah, walaupun gue masih suka lah ya mantengin berita-berita LN. Jadi waktu itu gue lebih memprioritaskan diri untuk ngelamar di perusahaan startup.

Suatu hari gue dikabarin seseorang kalo U.S Congen Surabaya buka lowongan magang. Ternyata nggak cuma Congen-nya aja, tapi Embassy-nya juga. Alhasil, hasrat gue untuk selalu out of the box membuat gue ngelamar magang di U.S Embassy bagian Department of Commerce atau Foreign Commercial Service (FCS) melalui program magang Foreign National Student Internship Program—yang baru-baru ini gue tau kalo nih program bukan cuma buat di Indonesia doang. Setidaknya gue pilih field yang gue “agak” ngerti lah ya, disesuaiin juga sama background pendidikan gue saat ini. Waktu mau submit drama banget sih mulai dari file yang gabisa di compile, pas submit udah tanggal 17, sampe harus kirim dokumen-dokumennya via email. Waktu itu mah bodo amat dah, yang penting apply dulu. 

Nah, gue nggak nyangka juga bisa diundang untuk interview ke tahap selanjutnya. Waktu itu gue diminta untuk berangkat ke Jakarta Selatan (kantor mereka terpisah dengan kantor utama U.S Embassy yang deket Monas). Alhasil, gue diwawancara bareng 11 orang lainnya—yang diterima cuma 2 orang, sepi banget kan—oleh 3 orang Head Department disana. Salah satunya Pak Shawn—prefer dipanggil Pak daripada mister—beliau adalah Head FCS U.S untuk Indonesia, concernnya lebih ke aviation gitu-gitu deh. Beberapa minggu setelah gue pulang ke Malang, gue dapet email yang menyatakan kalo gue diterima intern disana. Alhamdulillah seneng, karena gue nggak perlu cari-cari tempat magang lagi. Tapi, serem juga sih kalo inget gue harus kerja pake Bahasa Inggris for the whole 3 months.

So, udah cukup intro-nya yang panjang. Tips dari gue disimpulkan sebagai berikut:
1.       Do a lot of research!
Not to mention, 5 hari sebelum gue wawancara, gue banyak diskusi sama orang-orang yang punya concern tinggi sama isu-isu di dunia. Cari tau pendapat mereka soal suatu isu tentang hubungan Indonesia—U.S. Brainstorming tentang apa dampak yang ditimbulkan oleh suatu kebijakan di negara asal ke negara Indonesia sendiri dan apa solusinya. Tiap malem gue mantengin trademap, intracen, world economic forum, browsing gimana sih caranya ngelakuin market research yang bener—role gue nanti adalah sebagai market reseracher, validasi, dll. Pokoknya gak boleh males baca!

2.       Liat lagi CV dan Essay/Cover Letter dan highlight hal-hal yang kira-kira berhubungan sama jobdesc biar nggak kagok waktu ditanyain
Pertanggungjawabkan apa yang udah ditulis di CV dan Essay/Cover Letter yang udah dibuat. Misal, gue nyantumin pencapaian yang gue hasilkan selama bikin startup. Then, gue catat dan ingat-ingat lagi kira-kira apa sih yang gue lakuin saat itu. Atau misal tentang sertifikasi yang gue ambil yaitu ekspor-impor. Gue baca-baca lagi tuh buku ekspor-impor. Walaupun nggak semuanya harus ngerti, setidaknya gue udah “keliatan ngerti” dan nggak bohong di CV yang udah di tulis.

3.       Siapin goals ketika nanti di tempat magang, setelah selesai magang, dan setelah lulus
Gue bilang di essay kalo misal gue pulang ke kampus setelah magang, gue akan nulis skripsi yang berhubungan tentang hubungan Indonesia-U.S. Well, gue emang belom mikir sejauh itu pas nulis essay-nya. Tapi, ketika udah dinyatakan lolos ke interview, berhari-hari gue cari judul skripsi cuyyyy. Contoh lain, kalian masih nggak tau nih abis lulus mau kerja apa, di bidang apa, dll. Kalo udah di tempat interview, pede aja. Toh, itu bukan janji. Tipsnya, untuk jawab pertanyaan “Mau ngapain setelah lulus?” ketika di Embassy, gue jawab “Setelah saya lulus, saya akan bekerja untuk Kedutaan Besar Indonesia di bidang hubungan perdagangan. Pilihan kedua, saya akan bekerja untuk Kementerian Luar Negeri.” Jawaban ini akan beda kalo kalian wawancara di perusahaan ritel misalnya. Jadi, harus selalu sesuaikan konteks jawabannya dengan perusahaan yang dilamar. Kalo nggak nyambung sama goal kamu, buat apa dong perusahaan hire kamu?

4.       Siapin outline interview + jawabannya, latihan sama orang lain, lalu minta feedback
Ini hal yang gue pelajarin banget setelah beberapa kali ditolak interview entah untuk program exchange atau yang lainnya. Persiapan itu perlu banget. Banget. Termasuk nyiapin pertanyaan apa yang kira-kira keluar, kemudian coba tulis jawabannya. Abis itu, coba minta review ke orang lain dan minta pendapat mereka. Kalo dari jawabannya udah kedengaran bagus, coba latihan mengucap, termasuk dengan mimik, body language, intonasi, sampai eye contact-nya. Bahkan, gue sering banget ngomong sendiri di motor seolah-olah gue lagi interview.



SIKAP SAAT INTERVIEW
Paling penting: Kenali dulu tipikal perusahaan tersebut.
Kalo gue di U.S Embassy (ini kata Mas Rama dan terbukti), orang Embassy apalagi orang U.S suka banget sama orang yang percaya diri. Malah prefer ke yang over confident--bukan sombong loh ya. Suka sama orang yang lantang, jawabannya tangkas, lugas. Kalo di depan udah ragu-ragu biasanya bye. Selain itu, mereka suka sama orang yang bisa jaga eye contact waktu ngomong.
Kira-kira gini nih flow gue saat masuk ke ruang wawancara. Pas gue dipanggil giliran masuk, nah gue masuk kan ya. Itu gue nggak langsung duduk. But,...


1.       Greeting

2.       Handshaking
Jabat tangan semua orang disana. Dengan genggaman yang nggak terlalu lemah, tapi juga nggak terlalu kuat. Sambil bilang “It’s pleasure. Thank you so much for meeting with me.” Baru setelah itu gue duduk.

3.       Biasanya mereka basa-basi dulu, bales ajaa gapapa
Gue ditanyain dulu darimana, naik kereta berapa jam, trus mereka cerita soal air terjun yang di malang. Dengerin aja. Kalo ada waktu buat jawab, jawab dengan antusias dan kalo bisa tanya balik. Misalnya waktu itu gue nanya “Oh nice, where did you stay there?” dll, gue sampe lupa karena malah jadi ngobrol, haha.

4.       Then, langsung masuk ke pertanyaan
Kalo kalian udah siapin naskah prediksi pertanyaan, udah deh tinggal cus aja. Karena naskah tersebut sangat membantu. Gue share daftar pertanyaan rancangan gue di bawah sebagai bahan referensi. Di Google/ Youtube pun banyak juga yang ngasih contoh-contoh pertanyaan yang sering keluar waktu wawancara.

5.       Be confident
Jaga nada bicara untuk nggak menurun di tiap akhir kalimat, karena akan menimbulkan kesan kita nggak yakin sama apa yang kita omongin.

6.       Eye contact!!
Biasanya, kita suka lupa sama eye-concact. Mungkin di awal iya, tapi lama-lama lost. Sebisa mungkin jaga pandangan itu. Kalo nggak bisa liat mata lawan bicara, gue saranin liat bagian muka lainnya, misalnya jidat, alis, rambut, atau hidung. Eh beneran loh. Satu lagi, kalo misal yang nanya 1 orang dan di ruangan itu ada banyak orang. Lihat semua orang disana bergantian saat menjawab. Biasanya kita suka lupa cuma ngeliatin yang ngasih pertanyaan doang, yang lain dianggurin.

7.       Go walk out the room
Sebelum keluar ruangan, jangan lupa jabat tangan semua orang dan bilang makasih. Waktu itu gue bilang “I really appreciate that you are considering me for this internship program. I’d love to be a part of the embassy achieving its goals.” Sebelum bener-bener keluar gue kasih semangat tuh mereka “Have a nice day!”. Dan gue bener-bener leaving room. 
 


So, mungkin itu yang bisa gue beberkan. Pilihan kata dan kosakata gue yang nggak enak banget, so sorry. Kapan-kapan gue bakal rapihin tulisan ini deh. Good luck, internship hunter! Magang bukanlah akhir dari segalanya kok, tapi akhirilah magang dengan sebaik-baiknya. Apasih gak nyambung. 



Baca juga tulisan lanjutan tentang Magang di Kedutaan Besar Amerika Serikat!

Magang di Kedutaan Besar Amerika Serikat?? - #FNSIP Part 2

Proses Seleksi Magang di Kedutaan Besar Amerika Serikat (#FNSIP - Part 3)

Baca Juga Ini Ya!